Rabu, 8 Oktober 2014

Selamat jadi "HAJI"

Salam ber"Haji" Tahun ini tiada kekuatan untuk saya mengucapkan "selamat berangkat ketanah suci" kepada saudara-saudara saya seaqidah yang akan menunaikan rukun Islam ditanah suci. Gagal ... gagal ... rugi. Alasan mudah saya ialah, "tak apa" . Ini suatu pembohongan saya kepada diri sendiri. Kalau pembohongan maka apakah yang benarnya. Yang benarnya ialah "kalah kepada nafsu sendiri". Kegagalan sedemikian, mendorong saya mengucapkan selamat tiba wahai pak haji dan mak haji atau abang haji, kakak dan adik-adik haji yang telah selesai "berhaji" . Saya tahu dan dapat bayangkan syukur dan gembiranya hati yang telah selesai melaksanakan ibadat dari rukun Islam ini. Namun, suatu ingatan disini. Teruskan haji anda di "tanah jawi" pula. Setelah kembali ketanah Melayu ini jiwa haji terus dihidupkan dengan jiwa haji mabrur. Tidak terlarut dengan suasana ketanah Melayuan ini.